Para Astronom Temukan Bukti Pertama tentang Planet yang Baru Lahir

- 22 Mei 2020, 15:30 WIB
Ilustrasi galaksi. /Pixabay
 
PORTAL JEMBER - Para astronom percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan bukti langsung pertama tentang sebuah planet baru yang telah lahir. 
 
Piringan debu dan gas yang padat terlihat di sekitar bintang muda bernama AB Aurigae, sekitar 520 tahun cahaya dari Bumi.
 
Dengan menggunakan Teleskop Sangat Besar Eropa Southern Observatory (VLT), yang berlokasi di Chili, para peneliti mengamati struktur spiral dengan "twist" di dekat pusat, yang menunjukkan bahwa dunia baru mungkin sedang dalam proses pembentukan. 
 
 
Dikutip dari The Guardian, piringan yang berputar-putar adalah salah satu tanda sistem bintang yang lahir di rasi bintang Auriga, kata para ilmuwan.
 
Dr Anthony Boccaletti, yang memimpin penelitian dari Observatoire de Paris di Universitas PSL, di Perancis, mengatakan, ribuan exoplanet telah diidentifikasi sejauh ini, tetapi sedikit yang diketahui tentang bagaimana mereka terbentuk.
 
"Kita perlu mengamati sistem yang sangat muda untuk benar-benar menangkap momen ketika planet terbentuk," ungkap Dr Anthony.
 
 
Sampai sekarang para astronom tidak dapat mengambil gambar yang jelas dari cakram muda untuk melihat tikungan ini.
 
Dr Boccaletti dan tim astronominya menggunakan instrumen Sphere VLT untuk mengambil foto AB Aurigae, yang menunjukkan spiral debu  menakjubkan yang disebabkan oleh planet bayi yang mencoba "menendang" gas.
 
Instrumen yang sama digunakan pada 2018 untuk mengambil foto planet bayi lain, yang diperkirakan baru berusia 5,4 juta tahun.
 
 
Menurut Emmanuel Di Folco, dari Astrophysics Laboratory of Bordeaux (LAB), di Perancis, dan salah satu penulis penelitian, fenomena menendang ini menyebabkan gangguan pada cakram dalam bentuk gelombang, agak seperti bangun dari sebuah perahu di danau. 
 
Saat planet baru berputar di sekitar AB Aurigae, itu menyebabkan gas dan debu di sekelilingnya dibentuk menjadi lengan spiral. 
 
Daerah kuning yang sangat terang di dekat pusat spiral adalah belokan, yang terletak pada jarak yang sama dari bintang dengan Neptunus dari matahari.
 
 
Anne Dutrey dari LAB, seorang rekan penulis studi, mengatakan, perputaran diharapkan berawal dari beberapa model teoritis pembentukan planet. 
 
Ini sesuai dengan hubungan dua spiral, satu berliku ke dalam orbit planet, yang lain meluas ke luar bergabung di lokasi planet.
 
Hal tersebut memungkinkan gas dan debu dari piringan mengalir ke planet pembentuk dan membuatnya tumbuh. ***

Editor: Dzikri Abdi Setia


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X